mengukur bekasi-jakarta pp

Dalam rangka akan mengadu nasib di Jakarta mulai awal tahun depan (insyaAllah), saya melakukan berbagai percobaan untuk mengetahui waktu tempuh Jakarta-Bekasi (rencananya mau tinggal sama keluarga di Bekasi).

Attempt #1 – Thursday, Dec 11th, 2008 – Perjalanan dengan Bis 52 Bekasi-Tn.Abang

Rencananya mau ke kantor di kawasan Sudirman untuk menyerahkan berkas-berkas pendaftaran pegawai baru sekitar jam 8-9 (asumsi jam itu adalah jam nanti saya masuk kerja). Rencananya berangkat jam setengah 7 pagi dari rumah. Tetapi karena satu hal yang tidak dapat dijelaskan di area umum [:D] akhirnya perjalanan baru dimulai pukul 06.50 am.

Sampai ke halte dekat BTC (Bekasi Trade Center) sekitar pukul 07.05 dan naik bis pukul 07.13. Alhamdulillah perjalanan cukup lancar diselingi pengamen yang menghibur di bis (i love pengamen di bis =D).

Sampai di Dukuh Atas pukul 08.17 dan sempet ada acara marah-marahan juga karena bingung turun dimana. Nyampe di kawasan kantor, melengkapi form yang akan dikumpulin. Finally, nyamperin kantor at 12th floor dan ketemu sama Mbak HRD yang baik-hati-dan-sudah-siap-sedia-dengan-kontrak-yang-akan-ditandatangani.

“Iya, jadi nanti gHina mulai masuk tanggal 2 ya”

“Ok, Mbak =) Oia, ada pesan-pesan untuk hari pertama? Masuk jam berapa, gt?”

“Ooo…hari pertama masuk jam 7 pagi ya”

“Hooo…ok” (glek.. berangkat jam berapa nih dari Bekasi??)

Acara pulang berlangsung lancar, tapi cukup susah nemu bis 52 untuk pulang ke Bekasi lagi (yaiyalah, soalnya bukan jam sibuk, bisnya cuma dikit yang jalan).

Kesimpulan: Attempt #1 cukup sukses dan perlu dilakukan attempt-attempt berikutnya untuk nyoba sampe di kantor jam 7 pagi.

Attempt #2 – Friday, Dec 12th, 2008 – Perjalanan dengan Omprengan Bekasi-Sudirman-Thamrin

Kali ini berangkatnya harus on time untuk ngejar nyampe jam 7 di kantor. Yosh…berangkat tepat pukul 05.30 supaya dapet omprengan pertama walaupun cucian piring jadinya blm diberesin.

Nyampe tempat omprengan (depan tol Timur) pukul 05.35 am. Setelah nanya-nanya, ketemu juga omprengan ke arah Sudirman, mobil carry yang udah lumayan jadul. Ya, gapapalah yang penting cepet nyampe.

Setelah ngetem, berangkat sekitar pukul 05.55 am. Alhamdulillah jalanan ga terlalu macet (tapi masih lebih macet dibanding hari sebelumnya, karena jam berangkat sekolah kali ya.. Wah, bisa lebih gawat kalo jam masuk jadi setengah 7). Sampe jatibening sekitar 06.01 am dan sampe gerbang tol halim sekitar 06.07 am.

Tapi kayanya ada yang ga enak dengan “tarikan” ini mobil.. sesekali agak tersendat-sendat gitu. Tiba-tiba mesinnya susah diidupin, untungnya pas udah menepi. Sekali diidupin, gasnya kaya tersendat-sendat gitu lagi. Kata supirnya, ini kayanya gara-gara bensinnya. Dia menyalahkan SPBU tempat dia ngisi bensin yang kayanya nyampur bensin dan bikin mobilnya kaya gitu.

“Biasanya ga pernah begini”, katanya

Setelah berapa kali nyoba, akhirnya mobil nyala walaupun gasnya masih tersendat-sendat dikit. Karena itu, mobil dijalankan pelan-pelan karena khawatir mesinnya mati lagi.

Untuk kedua kalinya, terjadi hal yang sama. Mobil berhasil dihidupkan lagi dan perjalanan dilanjutkan (mulai banyak penumpang yang bertanya-tanya dengan agak bete). Dan si supir selalu menjawab, “Biasanya ga pernah begini..”.

Ketiga kalinya, terjadi hal yang sama….

Akhirnya si supir memutuskan keluar tol dan minggir untuk menurunkan (supirnya sih bilangnya “mengoper”) penumpang di daerah Manggarai kalo ga salah. Saat inilah penumpang mulai bete, terutama karena si supir secara sepihak mau menurunkan penumpang, padahal di daerah situ susah nemuin angkutan umum ke arah Suirman-Thamrin.

Waduh…..saya juga jadi deg-degan nih. Soalnya ga tau daerah situ sama sekali…

Akhirnya, seorang penumpang meminta supir meneruskan perjalanan pelan-pelan sampai ke Komdak. Dari situ lumayan banyak bis ke segala arah.

So, diturunkanlah kami di Komdak. Tanpa ganti rugi atas ongkos yang sudah kai bayarkan. MENYEBALKAN!!!!!

Hah…sekarang saya deh yang kebingungan. Mau kemana? Naik apa? Plus ke-bete-an karena perjalanan saya untuk mengukur waktu tempuh Bekasi-Jakarta di pagi hari jadi gagal. Kalopun saya nyambung kendaraan sekarang, hasilnya jadi ga valid. Huhhhhh!!!!!!

Kesimpulan: Attempt #2 GAGAL!!

Rencana ke depan

Attempt #3 Bekasi-Jakarta naik bis 52/50 target sampe jam7

Attempt #4 Bekasi-Jakarta naik omprengan target sampe jam 8-9

PS: Thanks to this person who is kindly giving me help during my first trip to the office =)

3 thoughts on “mengukur bekasi-jakarta pp

  1. wkwkwkwkwk,… makanya bu jalan – jalan lah bu tuk mengenal kota jakarta…

    gw juga pasti nyasar sih gin klo naek angkot…

    advice: belajarlah naik motor…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s