jilbab anniversary

Barusan baca postingan gagan di blognya tentang jilbab. Saya jadi inget cerita saya sendiri. Tanggal 10 Agustus kemaren, tepat 10 tahun saya memakai jilbab =)

“Hijrah” itu terjadi persis hari pertama saya memakai seragam SMP. Banyak komentar yang diterima dari temen-temen saat itu, kebanyakan ngeledek dan ketawa (saya yakin itu cuma bercanda), soalnya saya tomboy banget. Tapi, ada satu komentar dari teman saya yang berkesan, Dian namanya, “Selamat ya, gHin. Semoga jadi lebih baik”. Kira-kira begitu.

Asal usul berjilbab? Hmmmm….kenapa ya?

Pertama, karena mama dan adik saya sudah lebih dulu berjilbab. Kemudian, kakak saya yang seangkatan juga memutuskan untuk berjilbab mulai SMP. Saya jadi mikir, “Sekalian saja bikin seragam muslimah untuk SMP dan mulai berjilbab”. Malam sebelumnya, tante saya sempet komentar, “Yakin mau berjilbab? Nanti jadi dijauhin orang lho..jadi susah gaul”.

Hahahaha…..what a silly statement.

Kedua, saya terkesan dengan cerita mama tentang perjuangan anak-anak SMA tahun ’80-an untuk berjilbab (waktu itu masih jaman larang-larang orang pake jilbab. ntah papa). Omong-omong, dulu saya belum tahu lho, kalo berjilbab itu hukumnya wajib..

So…………maju terus pantang mundur!!!😀

Hari pertama pake jilbab, kesiangan karena lama siap-siap. Namanya juga pake jilbab berpeniti, apalagi kali pertama kan pake sendiri. Dulu kan belum jaman jilbab langsung kaya sekarang. Rabbani belum buka juga. Hehehe…. (tapi sampe sekarang saya juga ga terlalu suka pake jilbab langsung).

Trus…………..hampir jatuh pas turun dari angkot. Belibet gitu deh karena pake rok panjang. Hahahaha….. FYI, selama SD, saya ga pernah punya rok kecuali rok seragam. Semuanya celana. Kebayang kan belibetnya pake rok panjang??? Dan kemudian, kesusahan lari-lari sampe gerbang sekolah.

Cerita lain yang saya ingat tentang masa-masa awal saya berjilbab:

  1. karena dulu saya sering berantem ama beberapa anak cowo di kelas, mereka jadi punya cara lain buat ngejailin saya. Yaitu dengan narik-narik jilbab saya dari belakang. Huhu….jahat sekali mereka =(
  2. rok panjang saya selalu sobek sampe kelas 3 SMP. Pake rok panjang tapi grasah-grusuh sih!


Metamorfosis itu….

Bertahap, tentunya. Alhamdulillah, dari awal saya berjilbab, saya ga pernah pake jilbab iket. Karena menurut saya, jilbab itu ya kerudung yang dilebarin gitu. Bukan yang sekadar menutupi rambut. Tapi, ukuran jilbabnya ga gede-gede amat. Trus, sampe SMA, saya masih suka pake celana panjang.

Alhamdulillah-nya, keluarga full support dan bahkan mama sering mengungkapkan rasa bahagianya karena putri-putrinya berjilbab dengan kemauan sendiri.

Dulu, waktu kakak saya mulai pake jilbab lebar pas SMA, saya sering komentar, “Ngapain sih pake jilbab lebar-lebar banget, ribet liatnya”. Hehe… Baru saya sadar belakangan bahwa itu merupakan salah satu ikhtiarnya untuk menutupi aurat secara kaffah =)

Intinya, berjilbab adalah suatu proses menuju menjadi muslimah yang kaffah. Dan hukumnya wajib. Itu merupakan salah satu tahap dalam banyaknya tahap menuju diri yang lebih baik. Jadi, tidak tepat jika beralasan “belum siap”, “belum banyak ilmu”, “belum baik” untuk mulai berjilbab.

Justru, dari sanalah semua akan bermula, insyaAllah =)

Untuk saudari-saudariku yang masih ragu untuk berjilbab, “Ayo, tunggu apa lagi?” ^^

17 thoughts on “jilbab anniversary

  1. saya “belum siap” nich…
    saya “belum banyak ilmu”nich…
    saya “belum baik”nich…..
    duh gimana yah….

  2. yoss……selamat…selamat…
    eh, selamat apa? selamat malam
    soalnya sekarang jam 22:31 WIB🙂

    ya udah, alhamdulillaah udah 1 dekade ya pake jilbab
    semoga menjadi inspirasi bagi yang memang seharusnya pake (gak termasuk saya)

  3. @ husni
    wah…baca balesan komen hendro di atas aja deh ya…
    oia satu lagi, LINGKUNGAN itu sangat-sangat absolutely berpengaruh😀
    lingkungan keluarga tentutnya (kebiasaan baik di keluarga akan jadi kebiasaan baik diri juga kan?) dan lingkungan pergaulan luar (temen). Oleh sebab itu, coba dekatkan dengan lingkungan yang baik. inysaAllah akan harum kaya penjual minyak wangi =)

    @ mara
    iya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    dulu maramon jahat bener =(
    sebenernya udah lupa sih,,,sampe kamu ngasih komen di atas. hehehehe……

  4. xixixixi……

    inget dulu ngomong sesuatu ke gina waktu kelas 1 sma karena jilbabnya yang cukup tertutup….

    marah banget kayaknya ya?

    maaf ya gin….saya masih belum insyaf waktu itu…maaf sekali…..

  5. teh ghina…

    wah..saya merinding bacanya…
    saya inget tulisan di buklet GAMAIS tentang seorang anak SMA dari Surabaya yang make jilbab gara2 dia abis studi tour ke itb dan nemuin banyak teteh2 yang anggun dengan jilbab mereka…

    adik saya nih yang cewek…
    uda pake jilbab sih…tapi masih yang pendekan gitu…

    gimana ya bilanginnya….?
    kali aja cewek ada persamaan soal ini…

    nice…
    tapi ga sampe memunculkan niat saya untuk berjilbab juga koq…hehehehe

    -si husni yang lagi di luar kota belajar GPR-

  6. @ vic
    amiiin…. jadi kapan, vic?😀

    @ harso
    hahaha…..
    gile….komennya harso banget.
    gokil-lah😀

    amiin…. thanks y…
    btw, udh dapet orderan pindahan lagi blm?😀

  7. ghina pernah berantem ama cowok ? ga heran…
    roknya pernah robek beberapa senti ? so pasti…

    Ghina berjilbab ? Huaaaaaa……(ada yang myakinkan bahwa kamu itu cowok ga gin ?! *berlebihan )

    itu mungkin komentar dari temen2 cowoknya dulu…Hahaha…

    Ga nyanka udah jilbab-an dari sejak smp…

    eniwei, saya juga ga terlalu suka ngelihat akhwat yang pake jilbab langsung pake…kenapa ya…asa ga cantik weh….lebih anggun pake peniti2an gitu…

    nah Bu gina, saya sebenanrnya mau melaksanakan syariat agama dengan berjilbab, tapi gimana dong, tumbuh bulu di janggutku…kan ga keren jilbab-jilbaban tapi ada janggutan…
    Hahaha,,,,,

    *edisi serius

    Btw, selamat ya….Semoga jilbab itu mendatangkan keberkahan dan keberkahan buatmu,,,

  8. wah, subhanallah..
    ternyata ada cerita seperti ini dibalik jilbabnya ghina..
    it’s totally interesting..
    semoga bisa mengajarkan istri dan anak2 (yg akhwat tentunya) kelak untuk bisa berhijab yg baik dan benar.. Amin..

  9. @ ndro
    saya ga bisa ngasih saran banyak. tapi menurut saya, semua harus berawal dari pemahaman. kenapa harus gini, kenapa harus gitu.
    Yang jelas, dulu saya pake jilbab ga iket2 juga bukan karena saya dah paham, tp karena memang di keluarga saya, interpretasi pake jilbab itu ya emang kain lebar (walopun ga lebar2 amat), bukan diiket.
    Emang susah kalo jadi orang populer dan cantik, godaannya banyak😉
    mungkin itu salah satu hikmah saya jadi orang yang biasa-biasa aja🙂

    @ lizi
    iya, zi… sepakat.
    semua muslimah punya ceritanya masing-masing. yang jelas, semuanya sama, berkat hidayah Allah swt ^^
    iya nih, dah lama ga ktm. naha liburan ga ngajak2?😦

    @ julian
    yup, i guess so. istiqomah dalam shalat berjamaah di masjid memang punya tantangan tersendiri.
    dan saya sangat menghargai laki-laki yang selalu berusaha menunaikan sholat berjamaah di masjid🙂
    (jadi kriteria calon suami ah😀 )

  10. Kalau muslimah ada fase-fase turning point seperti ini yah–perubahan besar dalam hidup. Kalo buat muslim, mungkin saat memutuskan untuk shalat berjamaah di masjid terus, kali ya

  11. ghina…pa kabar???heheheh…

    perjuangan pake jilbab mah lewat berbagai jalan…penuh rintangan.banyak yg g mau tahan di situnya…

    ghina…kangen…hehehhe

  12. pertama comment.
    numpang lewat.
    btw, saya punya adik juga yang berjilbab, tapi jilbabnya iket gitu, padahal pas SMA dulu jilbabnya lebar, pakaiannya juga longgar. tapi pas kuliah jilbabnya ikat, trus suka pakai jeans sama cardigan. enaknya ngomongnya gimana ya buat nasehatin beliau? tuh anak emang cantik sih,, jadi dia agak2 “bangga” gitu. gmana yang enak buat nasehatinnya mbak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s