sakit maag

Sabtu (17 Mei) malam, kami memaksakan diri pulang dari Sumedang. Soalnya, esok harinya saya ada pembinaan di asrama, perlu ngirimin tugas via email, dan mama juga ada presentasi yang perlu dikerjakan. Tetapi berhubung sampai Bandung sudah sekitar pukul 12 malam, kami memutuskan untuk bermalam di Raffles.

Baru bisa tidur sekitar pukul setengah dua, bangun pas adzan subuh (dibangunin sama mama), trus siap-siap mau berangkat. Setelah ini itu, akhirnya baru berangkat sekitar jam 6 lebih dan sampai asrama jam 7 kurang. Turun dari mobil menuju asrama: Fyyuuuuuuuuuuuuuuhhhh…kayanya hati ini beraaaat banget. Langsung kebayang semua tugas, ujian, TA…. T_T Pas mama bilang, “Baik-baik ya, gHin”, air mata langsung meleleh. Mama……i wanna be with you aja… Feel save, feel warm… Tapi melarikan diri dari semua tanggung jawab bukan solusi kan?

Terus mama bilang, “Jangan nangis dong, nanti mama nangis juga”. Huhu…..malah tambah nangis deh…

Sampe di asrama, istirahat bentar, trus nyuci baju yang udah numpuk. Abis itu siap-siap ke kampus. Ngirim email tugas dan nyari bahan tugas (plus posting yang kemaren). Bada ashar, belik lagi ke Salman untuk pembinaan.

Tapi kok…..perut sakit banget ya? Sepanjang materi sakitnya makin mejadi-jadi (sampe bikin nangis). Akhirnya, izin pergi ke asrama ditemenin Bu Dwi. Aaaaaaarggghhh…makin sakit……………. Akhirnya, setelah maghrib, gHina telpon mama dan Kak Ima (sepupu yang udah jadi dokter). Kata Kak Ima, maag gHina kambuh dan kayanya udah akut. Di telpon, amma nenangin dan bilang untuk rileks, karena kalau panik, sakitnya bakal makin kerasa. Mama nyaranin untuk pergi ke dokter aja dan abis itu pulang istirahat ke Bekasi.

Kebetulan, anak-anak asrama mau ke RS Muhammadiyah, jenguk Odah yang lagi sakit tifus pake mobil Harso. Jadi deh ikut aja, check up ke IGD. Pengen cepet-cepet nyampe…. trus dibius atau diapain kek biar sakitnya ga kerasa lagi T_T

Nyampe di RS, ternyata harus daftar lagi (I hate birokrasi). Abis itu nunggu dokternya dulu bentar (pasien ada 3 orang, dokternya cuma satu). Pas diperiksa, ternyata emang bener gHina maag. Dokternya ngasih resep obat maag (kayanya yang ada di pasaran udah ga mempan). Pulangnya, langsung minum obat dan alhamdulillah sakitnya berkurang (sedikit).

Kalo dipikir-pikir, ternyata sakit itu juga ada pengaruh psikologisnya juga. Buat teman-teman yang punya sakit maag, ternyata kambuhnya maag itu bisa diakibatkan oleh dua hal

  1. emang telat makan
  2. stress

Dan ternyata, kalo kita lagi sakit, jangan panik… karena itu bisa bikin otot-otot kita ga rileks alias tegang. Jadinya malah tambah sakit…

Alhamdulillah sekarang udah baikan (masih sakit sih, dikit…). Nikmat kesehatan memang baru terasa ketika kita sakit.

Rasulullah saw bersabda, “Dua nikmat yang sering dilalaikan manusia adalah nikat kesehatan dan waktu luang”

3 thoughts on “sakit maag

  1. ada
    pantangan makanan: yang bersoda, indomie, susu (kalo lagi kambuh, jangan minum susu), yang asam dan pedas tentunya..

    oia, satu lagi: jangan stres! hehe… ^^

  2. baru kmrn maagnya kambuh lg trus kdoketr. ga enak bgt ya skt maag itu,dulu jaman smp pernah kena, br kmrn kambuh lg dan itu pun dah jd ibu2 he2..ada pantangan makanan ga sih teh?

  3. wah…teh ghina dirimu punya maag juga ya..

    ngga nyangka!!!

    padahal kelihatannya sangat jauh dari jarang makan..(:P) ternyata….

    saya turut mendoakan…karena pernah juga merasakan sakit perut yang ngga enak banget itu…

    benar kata hamdan att, penyanyi dangdut era 90an, “lebih baik sakit gigi, daripada sakit perut ini….”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s